Menantu Dan Mertua Apakah Bisa Akur?

Menantu Dan Mertua Apakah Bisa Akur?

Ada orang tua dan mertua yang kurang baik, yang suka menyiksa atau menghina anak dan menantunya.

 

Ada yang semakin tua semakin sukar dilayani, semakin cerewet dan semakin keras kepala.

 

Anak harus bersikap sabar dan menahan diri, anggaplah hal tersebut sebagai buah dari perbuatan buruk yang telah dilakukan dalam masa yang lampau.

 

Anak yang baik wajib melayani orang tuanya dengan kasih dan telaten, sama seperti orang tuanya membesarkan dirinya dengan kasih sayang ketika ia masih kecil dan sukar diatur (nakal).

 

AYAH DAN IBU MERTUA

 

juga harus dipandang sebagai orang tua sendiri, harus dipandang sebagai dewata keluarga yang layak dihormati.

 

Sejak zaman dahulu telah menjadi bahan pembicaraan bahwa mertua dan menantu lebih sering bertengkar daripada rukun, apalagi mertua perempuan dan menantu perempuan.

 

Diharap dalam keluarga Buddhis hal seperti itu tidak terjadi, karena masing-masing pihak berusaha untuk menahan diri, memiliki tenggang rasa dan menaruh simpati, tidak mengembangkan rasa benci dan iri hati kepada pihak lainnya.

Tags :

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

TRANSLATE