Event

Rayakan Imlek, Pemuda Buddha Ajak Etnis Tionghoa Kenang Jasa Gus Dur

Jangan sekali sekali melupakan sejarah (Jasmerah). Pernyataan yang dipopulerkan Presiden Soekarno inilah yang menjadi dasar bagi kalangan muda Buddha untuk selalu mengingat peran Presiden ke-4 Abdurrahman Wahid  (Gus Dur) yang menjadikan Hari Raya Imlek sebagai hari libur nasional.

 

Karena itu Young Buddhist Association of Indonesia mengajak seluruh warga etnis Tionghoa untuk tidak melupakan jasa Gus Dur saat merayakan Tahun Baru Imlek 2574 Kongzili.

 

“Kami mengajak etnis Tionghoa untuk mengenang jasa Gus Dur di saat perayaan Imlek 2023 ini. Lantaran berkat jasanya, kini Imlek dapat dirayakan dengan sukacita dan tanpa ada larangan apapun,” kata Ketua Dewan Pembina Young Buddhist Association of Indonesia, Billy Lukito Joeswanto di Surabaya, Sabtu (21/1/2023).

 
Said Iqbal Mau Nyapres, Partai Buruh Bakal Gugat Presidential Threshold ke MK

Menurut Billy, pada masa kecilnya sebelum era reformasi, orang-orang yang merayakan Hari Raya Imlek tidak bisa melakukannya secara bebas dan terbuka.

 

Bahkan saat perayaan Imlek datang, banyak orang Tionghoa yang tidak libur dan masih harus bersekolah maupun bekerja lantaran hari tersebut tidak termasuk dalam kalender libur nasional.

 

“Zaman dulu kita kecil sebelum reformasi, kita masih harus sekolah karena bukan tanggal merah dan tidak bisa merayakan secara khusus dengan menikmati hiasan ornamen dan budaya Tionghoa seperti barongsai di muka publik,” ungkapnya.

Lebih lanjut, Billy Lukito menambahkan, bagi mereka, Gus Dur merupakan sosok pahlawan kemanusiaan yang berani memimpin dan hadir bagi kaum minoritas atau tertindas.

 

Disebut Masuk Bursa Capres KIB, Ganjar: Kata Siapa? Itu Urusan Bu Mega

 

“Gus Dur sosok pahlawan kemanusiaan yang berani memimpin dan hadir bagi kaum minoritas atau tertindas apapun risikonya bagi dirinya dan keluarganya,” tuturnya.

Billy juga mengajak para pemuda di negeri ini yang merayakan Hari Imlek untuk terus mendoakan yang terbaik kepada Gus Dur dan keluarga di momen Imlek ini.

 

Selain itu Billy juga mengajak anak muda Tionghoa dengan membagikan tagar #xiexiegusdur agar banyak para pemuda yang teringat akan sejarah siapa yang berjasa, sehingga mereka bisa merayakan Imlek secara sukacita dengan berkumpul bersama keluarga dan saling berbagi angpao dan makanan khas Imlek.

 

Young Buddhist Association of Indonesia juga mengajak anak muda Tionghoa untuk mewarisi sifat Gus Dur yang terkenal memanusiakan manusia dan berani mengambil sikap tegas untuk kepentingan banyak orang.

 
Pasang-surut dengan Gerindra, PKB Tolak Disebut Merapat ke NasDem

“Mewarisi sifat beliau yang memanusiakan manusia dan berani mengambil sikap tegas untuk kepentingan banyak orang, kalau dalam Buddhisme sosok itu adalah Boddhisatva, makhluk suci yang menunda pencapaian sempurnanya guna menolong makhluk yang sedang menderita di alam samsara,” ujar Billy.

Tags :

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

TRANSLATE

 

VESAK FESTIVAL 2024 & SANGHADANA

 

SURABAYA
22 - 26 Mei 2024
Main Atrium, Tunjungan Plaza 3

 

JAKARTA
29 Mei - 2 Juni 2024
Center Atrium, Mal Taman Anggrek

 

BCA 088 880 7988
a.n. Yayasan Muda Mudi Buddhis Bersatu

Yayasan Muda Mudi Buddhis Bersatu
BCA KCU Darmo Surabaya (CENAIDJA)
088.880.7988

Yayasan Muda Mudi Buddhis Bersatu
BCA KCU Darmo Surabaya (CENAIDJA)
088.880.7988