Event

Young Buddhist dan Rumi Institute: Agama untuk perdamaian bukan kekerasan

Young Buddhist Association bersama Rumi Institute sepakat perlu adanya tanggung jawab sebagai pemeluk agama untuk mempertanggungjawabkan agama itu bisa dipakai perdamaian, bukan untuk kekerasan.

“Apabila agama dipakai dengan alasan penertiban sosial dan peraturan agama membuat kekerasan terhadap umat manusia lainnya, maka di situlah agama dipakai oleh oknum yang tidak bertanggung jawab,” kata Pimpinan Sangha Theravada Indonesia Provinsi Jawa Timur serta Dewan Pelindung Young Buddhist Association, Bhante Jayamedho Thera dalam keterangan tertulisnya di Surabaya, Ahad.

Pernyataan tersebut disampaikan dalam kajian lintas agama bertema “Religion of Love” perspektif agama Islam dan Buddha yang digelar Young Buddhist Association bersama Rumi Institute di Surabaya, Sabtu (6/5).

Acara tersebut diikuti oleh lebih dari 100 peserta baik dari Agama Buddha maupun non-Buddha.

Acara yang membahas tentang “Cinta dalam Agama” itu merupakan konsep yang pertama kali digelar di Indonesia dengan diskusi lintas agama Buddha dan Islam tentang karya Jalaluddin Rumi, seorang penyair Sufi asal Persia yang ditafsirkan dalam acara moderasi beragama yang sama-sama memiliki semangat kebaikan kepada sesama dengan cinta yang besar. 

Bhante menjelaskan, bahwa dengan lepasnya identitas seseorang, maka dengan sesama akan bisa menemukan kebenaran murni, kebenaran yang diperoleh beyond the religion (di luar batas sekat agama).

“Nah, Rumi mengatakan Aku Bukanlah Orang Nasrani, Aku Bukanlah Orang Yahudi, Aku Bukanlah Orang Majusi, Aku Bukanlah Orang Islam. Keluarlah! Lampaui Gagasan Sempitmu Tentang Benar Dan Salah Sehingga Kita Dapat Bertemu Pada ‘Suatu Ruang Murni’ Tanpa Dibatasi Prasangka Atau Pikiran Yang Gelisah,” kata Bhante yang mengutip puisi dari Rumi.

Seharusnya, lata dia, umat beragama memberikan cinta murni kepada alam semesta agar menghasilkan harmoni dan perdamaian seperti matahari yang selalu senantiasa menyinari bumi ini karena cinta murninya. 

“Oleh karena itu, saya setuju dengan ucapan dari Mahatma Gandhi yaitu God is Love,” ujarnya. 

Sementara itu, Direktur Rumi Institute Muhammad Nur Jabir menjelaskan, agama Islam dalam tafsirannya melalui karya penyair Sufi, Rumi, menegaskan bahwa dalam menerapkan ajaran agama, kiranya umat beragama seharusnya menerapkan Kasih dan Sayang (Ar Rahman dan Ar Rahim). 

“Nah, ketika umat Islam mau melakukan sesuatu sering mengucapkan Bismillahirrohmanirrohim, setiap langkah perbuatannya selalu diikuti kasih dan sayang. Namun mirisnya adalah banyak yang belum mengimplementasikan dua sifat itu meski sudah mengucapkan kata Bismillahirrohmanirrohim. Inilah tanggung jawab kita bersama,” ujarnya. 

Menurutnya, saat ini tidak hanya di negara maju, di Indonesia pun khususnya di daerah perkotaan yang memiliki kemudahan mengakses informasi, banyak orang yang memilih menjadi Atheis.

“Tren atheis meningkat di Indonesia, hal ini disebabkan orang saat ini mendapatkan pengalaman spiritual yang sesuai dengan kebutuhan sehari-harinya bukan hanya menjalankan perintah agama,” katanya. 

Wakil Ketua Young Buddhist Association Limanyono Tanto mengatakan, silaturahim semacam itu perlu dihadirkan di tengah-tengah muda-mudi Indonesia untuk saling mengenal dengan harapan tercipta moderasi dan tenggang rasa antarumat beragama. 

“Nah, dari situlah kami berharap rasa persaudaraan dan rasa saling menjaga sebagai saudara antar sesama manusia atas nama cinta,” tuturnya.

Tags :

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

TRANSLATE

 

VESAK FESTIVAL 2024 & SANGHADANA

 

SURABAYA
22 - 26 Mei 2024
Main Atrium, Tunjungan Plaza 3

 

JAKARTA
29 Mei - 2 Juni 2024
Center Atrium, Mal Taman Anggrek

 

BCA 088 880 7988
a.n. Yayasan Muda Mudi Buddhis Bersatu

Yayasan Muda Mudi Buddhis Bersatu
BCA KCU Darmo Surabaya (CENAIDJA)
088.880.7988

Yayasan Muda Mudi Buddhis Bersatu
BCA KCU Darmo Surabaya (CENAIDJA)
088.880.7988